5 Strategi untuk Membantu Anda Meningkatkan Modal Secara Efektif

5 Strategi untuk Membantu Anda Meningkatkan Modal Secara Efektif

Mengembangkan rencana penggalangan dana yang menarik dapat menentukan apakah organisasi Anda akan berhasil atau tidak. Anda mungkin memiliki produk yang berbeda dan sumber daya manusia yang sesuai, tetapi tanpa kemampuan untuk menyebarkan sumber daya yang diperlukan untuk mengeksekusi ide Anda dan mencapai skala, bisnis Anda kemungkinan tidak akan mencapai potensi penuhnya. Selain itu, bermitra dengan investor yang tepat dapat dengan cepat memperluas jejak geografis produk Anda dan menjadi sumber pengetahuan atau koneksi industri yang berharga.

Sebagai pemilik bisnis, Anda harus mendedikasikan sumber daya dan waktu yang signifikan untuk menganalisis kebutuhan modal rencana ekspansi Anda dan jenis investor yang ingin Anda ajak bermitra. Berikut adalah lima strategi yang dapat membantu Anda memulai proses ini ke arah yang benar.

1. Tahu Persis Bagaimana Modal Akan Dikerahkan

Salah satu alasan sering mengapa beberapa komitmen modal gagal adalah karena kurangnya kekhususan dalam bagaimana uang investor akan dibelanjakan. Dalam presentasi Anda kepada investor, pertimbangkan untuk mendedikasikan bagian yang menunjukkan dengan tepat ke area bisnis mana modal akan pergi, seperti penelitian dan pengembangan, pemasaran, lokasi geografis, kelompok, pemasok, peluang anorganik, dll. Jika Anda dapat menyediakan anggaran khusus jumlah untuk setiap bagian, bahkan lebih baik. Anda juga dapat mempertimbangkan untuk membangun skenario yang berbeda berdasarkan modal yang dikumpulkan untuk menunjukkan kepada investor bahwa Anda masih dapat menjalankan rencana Anda jika Anda beroperasi dengan anggaran yang lebih rendah dari perkiraan.

2. Atur Ukuran Tiket Minimum dan Maksimum

Pemilik bisnis yang mencari modal sering lupa untuk menentukan jumlah maksimum atau minimum dari investasi yang mereka cari. Anda menginginkan jumlah investasi minimum untuk menghindari terlalu banyak investor di tingkat startup dan menghabiskan waktu yang tidak perlu untuk berurusan dengan mereka semua. Di sisi lain, menetapkan jumlah maksimum akan membantu Anda menghindari investor tunggal yang memegang terlalu banyak kendali atas bisnis Anda dan berpotensi merusak rencana strategis Anda. Pastikan untuk memberi investor lembar jangka waktu yang jelas yang menunjukkan ambang batas ini dan persyaratan umum investasi mereka.

3. Siapkan Dokumen FAQ

Kualitas respons Anda terhadap investor dapat dengan mudah membuat atau menghancurkan kesepakatan, jadi Anda harus siap untuk segala jenis pertanyaan yang mungkin muncul. Membuat dokumen dengan pertanyaan dan jawaban yang sering diajukan dalam poin-poin bisa sangat berguna, terutama jika melakukan pitch virtual. Cara yang baik untuk merumuskan pertanyaan-pertanyaan ini adalah dengan menelusuri setiap slide presentasi Anda dan menganalisis topik atau kalimat apa yang dapat ditentang oleh investor atau kemungkinan akan ditanyakan lebih detail. Selain itu, pertimbangkan untuk memberikan penawaran Anda kepada kolega atau teman lain untuk mendengar serangkaian pertanyaan tambahan.

4. Pilih Investor Strategis yang Tepat

Memilih investor hanya karena mereka bersedia memberikan kontribusi modal adalah keputusan bisnis yang buruk. Pertimbangan lain harus ikut bermain, seperti sinergi yang akan mereka bawa ke rencana ekspansi atau penawaran produk Anda dan jenis investor yang mereka inginkan. Saya merekomendasikan untuk menganalisis profil tim manajemen, dewan direksi, dan investor Anda dengan cermat untuk menentukan keahlian apa yang kurang atau lebih dibutuhkan oleh struktur Anda. Jika rencana ekspansi Anda mencakup geografi atau industri yang berbeda, pertimbangkan untuk memprioritaskan investor yang memiliki kemampuan di bidang tersebut. Selain itu, ingatlah bahwa Anda kemungkinan besar akan bekerja dengan investor Anda selama beberapa tahun, jadi penting untuk memastikan Anda terhubung dengan mereka tidak hanya di tingkat profesional tetapi juga pribadi.

5. Pelajari Apa yang Dicari Audiens Anda

Anda harus melakukan penelitian latar belakang pada setiap investor yang Anda ajak bicara untuk menyesuaikan promosi Anda. Setiap investor memiliki preferensi dan cara yang berbeda untuk melihat bisnis Anda. Bagaimana profil perusahaan portofolio investor yang ada? Apakah investor memberikan penekanan pada inisiatif lingkungan, sosial dan tata kelola perusahaan (ESG)? Apakah mereka biasanya pasangan aktif atau pasif? Apakah mereka biasanya menyukai kisah pertumbuhan atau nilai? Seberapa besar penekanan yang mereka berikan pada tim versus model bisnis itu sendiri? Ini adalah pertanyaan yang akan sangat membantu untuk diketahui sebelum percakapan pengantar, dan Anda harus memodifikasi nada Anda sesuai untuk menekankan preferensi investor.

Meskipun kesuksesan tidak pernah dijamin dan ada banyak faktor yang mempengaruhi hasil bisnis, strategi ini akan membantu Anda dengan percaya diri mengambil langkah pertama menuju tantangan meningkatkan modal. Keterkaitan, penganggaran dan penelitian yang dilakukan pada tahap awal akan sangat berharga di sepanjang jalan dan membuat proses penggalangan dana berjalan lancar.